Sejarah Berdirinya Tembok Berlin

Recommended


Sejarah Tembok Berlin, Perang Dingin yang berlangsung selama lebih dari 40 tahun adalah perjuangan antara dua ideologi besar dan sementara ada banyak peristiwa dan item yang melambangkan perjuangan antara Timur dan Barat, satu-struktur Tembok Berlin adalah salah satu simbol yang paling dikenal dari periode waktu. Bahkan, dengan robeknya akhirnya turun dari Tembok Berlin, Perang Dingin berlaku berakhir.

Berikut adalah sejarah Berdirinya Tembok Berlin.

Jerman Setelah Perang Dunia II

Pada akhir Perang Dunia II, Nazi Jerman diukir menjadi empat zona pendudukan tertentu sebagai bagian dari Perjanjian Potsdam. Empat zona kerja akan dari titik ini dikontrol oleh kekuatan Sekutu yang termasuk Perancis, Inggris, Amerika dan Rusia. Selain itu, untuk membagi sisa-sisa Nazi Jerman menjadi empat zona kerja, kota Berlin, yang akan kursi yang mengatur juga akan dibagi menjadi 4 zona, lagi dikendalikan oleh 4 anggota Sekutu.

Namun pada tahun 1949, sebagai Perang Dingin mulai, bukan bersama-sama mengatur daerah sebagai awalnya diusulkan, Uni Soviet menciptakan negara baru dari zona kerja mereka disebut (Republik GDR Demokratik Jerman yang termasuk Berlin Timur dan Amerika, Inggris dan Perancis konsolidasi daerah mereka menjadi salah satu negara yang sekarang disebut Republik Federal Jerman yang termasuk Berlin Barat.

Dua Serikat Mulai Menyimpang

Kedua negara yang dibentuk oleh kekuatan Sekutu GDR dan Jerman Barat mulai menyimpang segera sebagai kedua negara yang berdasarkan ideologi yang berbeda dan prinsip-prinsip pasar. Jerman Barat didasarkan pada sistem pasar bebas Barat dan pemerintahan yang demokratis. GDR didasarkan pada Soviet Style direncanakan ekonomi dan ideologi komunis. Dalam beberapa tahun setelah masing-masing negara telah dibuat, ada perbedaan dikenali dalam kualitas gaya hidup dan kehidupan. Bahkan, pada awal 1950-an sebagai Jerman Barat dan Berlin Barat menjadi cukup makmur dan sebagai GDR dan Berlin Timur tertinggal banyak di Jerman Timur dan Berlin Timur mulai beremigrasi.

Tidak semua orang meninggalkan semata karena alasan ekonomi. Bahkan, banyak dari mereka yang tinggal di negara-negara Blok Timur melewati perbatasan di Timur dan Barat Berlin untuk melarikan diri Sovietisasi dan Joseph Stalin. Perlu dicatat bahwa pada awal tahun 1950-an tidak ada perbatasan alami antara Timur dan Berlin Barat dan lalu lintas bergerak cukup bebas antara kota, banyak di Blok Timur mengambil keuntungan dari titik persimpangan ini.

Bahkan, banyak Berlin Timur pindah bolak-balik antara perbatasan selama ini. Namun, seiring berjalannya waktu, eksodus ke Barat jelas dan itu menyebabkan GDR dan Uni Soviet untuk mengambil tindakan.

Selama 1950, 51, 52 dan 53 dekat dengan juta warga meninggalkan GDR bagi Barat. Ini adalah persen besar penduduk dan untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, itu menyebabkan brain drain besar karena orang-orang yang paling mungkin untuk meninggalkan adalah mereka yang berpendidikan tinggi atau terampil.

Membatasi Travel Antara East & West Berlin

Pada awal 1950-an perbatasan Timur / Barat Berlin dapat dengan mudah menyeberang, namun sebagai Uni Soviet mulai untuk menindak emigrasi, demikian pula negara-negara Blok Timur termasuk GDR. Pada April 1, 1952 pertemuan terjadi antara pemimpin Jerman Timur dan Stalin. Menteri luar negeri Stalin menerapkan sistem tiket untuk kunjungan ke Berlin Barat.

Di samping itu, Stalin mengatakan kepada Jerman Timur untuk segera membangun perbatasan dan untuk membuat garis demarkasi antara East & West Jerman. Namun, Stalin pergi satu langkah lebih jauh, ia berkomunikasi dengan Jerman Timur bahwa ia ingin perbatasan sangat berbahaya, salah satu di mana Jerman Timur akan menjaga perbatasan dengan kehidupan mereka.

Dengan pertemuan ini, perbatasan antara Timur & Jerman Barat ditutup dan bahkan pagar kawat berduri dibangun. Namun, sementara perbatasan bagian Timur & Jerman Barat dibangun, perbatasan di Berlin tetap dibuka. Dengan meningkatnya pembatasan, banyak orang Jerman Timur dan warga negara Blok Timur mulai takut pengetatan lebih lanjut dan mulai beremigrasi secara massal.

Pada tahun 1956, sebagai emigrasi terus pada scale besar biasanya di bawah penyamaran kunjungan keluarga, Jerman Timur pada efek menghilangkan semua perjalanan ke Barat. Bahkan dengan semua perjalanan untuk Jerman Timur secara efektif dihilangkan, karena perbatasan di Berlin diberikan oleh empat kekuatan pendudukan, itu masih mungkin bagi banyak orang Jerman Timur dan warga Blok Timur untuk menemukan cara melalui Berlin ke Barat.

Bahkan, pada akhir tahun 1950-an hampir 90% dari semua emigran datang melalui perbatasan di Berlin. Perlu dicatat bahwa ada hukuman bagi tertangkap untuk menyeberangi perbatasan illegally- denda biasanya berat, tapi karena tidak ada batas alam dan bahkan ada akses kereta bawah tanah ke Berlin Timur, banyak ditemukan Berlin menjadi cara paling praktis untuk menyeberang ke Jerman Barat.

Tembok Berlin Yang Dibangun

Untuk lebih dari satu dekade, masalah emigrasi melakukan banyak kerusakan tidak hanya Jerman Timur, tetapi negara-negara Blok Timur karena brain drain dari orang yang berpendidikan tinggi dan terampil berangkat ke Barat. Namun, pada tahun 1961 masalah perbatasan datang ke kepala dan pada 12 Agustus, 1961, Walter Ulbricht yang merupakan Sekretaris Pertama Sosialis Bagian dan Ketua Dewan Negara GDR menandatangani perintah untuk menutup perbatasan dan membangun tembok untuk memisahkan East & Berlin Barat.

Dinding mulai dibangun pada tengah malam pada hari Minggu 13 Agustus 1961 sebagai polisi dan tentara Jerman Timur menutup perbatasan. Mereka kemudian pergi ke depan dan mulai merobek jalan-jalan yang sepanjang sisi perbatasan untuk memastikan bahwa lalu lintas kendaraan tidak bisa lulus.

Tindakan pertama membangun dinding adalah pemasangan kawat berduri dan pagar yang berbatasan seluruh panjang dari tiga bagian barat (97 mil) dan memisahkan kota Berlin menjadi dua (27 mil). Tembok Berlin dibangun di bagian dalam Berlin Timur dan Jerman Timur untuk memastikan bahwa tidak ada batas yang dilanggar pada Sekutu.

Pada tanggal 15 Agustus, lempeng beton Tembok Berlin mulai diletakkan. Perlu dicatat bahwa selain beton, pagar rantai, ladang ranjau dan hambatan lain juga dipasang di sepanjang perbatasan dalam untuk menghentikan pembelot.

Respon Dari Barat

Negara-negara Barat termasuk pasukan Sekutu dari jalan kecil AS, Inggris dan Prancis yang jelas marah, namun, realitas situasi kiri. Sebuah perang dengan negara-negara Uni Soviet dan Blok Timur adalah keluar dari pertanyaan seperti itu diyakini akan mencakup senjata nuklir dan sementara saluran diplomatik sedang digunakan, disadari sejak awal bahwa penghapusan Tembok Berlin tidak akan terjadi dalam jangka pendek istilah.

Perlu dicatat bahwa sementara Tembok Berlin dibangun masih ada penyeberangan perbatasan karena fakta bahwa perjanjian Potsdam menciptakan zona Sekutu. Secara total, ada 8 penyeberangan perbatasan antara Timur dan Berlin Barat. Sementara warga GDR tidak diizinkan untuk meninggalkan negara mereka, serta negara-negara sosialis lainnya (kecuali mereka memiliki izin yang tepat), Jerman Barat dan Sekutu personil bisa menyeberang ke Jerman Timur.

Salah satu penyeberangan perbatasan paling terkenal disebut Checkpoint Charlie. Hal ini terutama digunakan oleh personel Sekutu dan asing. Pada tahun-tahun awal Tembok Berlin dibangun, secara umum Jerman Barat dan orang asing tidak bisa masuk ke Berlin Timur, namun sebagai tahun berlangsung, warga Barat bisa mengajukan permohonan visa untuk mengunjungi Jerman Timur, tetapi pemerintah masih bisa menolak masuk.

Melarikan diri Upaya Tembok Berlin

Dengan pembangunan Tembok Berlin, banyak warga Jerman Timur mencoba membelot dengan memanjat tembok. Bahkan, sekitar 5.000 orang berhasil melarikan diri ke Berlin Barat selama waktu tembok itu dibangun, namun banyak orang juga tewas saat mencoba menyeberangi dinding. Diperkirakan bahwa lebih dari 200 orang tewas mencoba melarikan diri atas dinding. Sementara perintah resmi membentuk GDR tidak selalu menyatakan untuk membunuh seseorang mencoba untuk membelot, itu wewenang kekuatan termasuk ditembak di.

Ini fakta, strip sekitar dinding bernama strip kematian, karena jika pelarian terluka, Barat tidak bisa menyelamatkan pembelot, tidak peduli seberapa dekat mereka ke dinding (sebagai Barat tidak ingin memprovokasi insiden internasional ). Banyak kali, pembelot ditembak atau terluka di dekat dinding hanya akan mati kehabisan darah. Orang terakhir yang ditembak mencoba untuk cacat pada bulan Februari tahun 1989, kurang dari setahun sebelum pembongkaran dinding.

Kejatuhan Tembok Berlin

Menjadi salah satu dari banyak simbol komunisme, tidak mengherankan bahwa dengan penurunan dan akhir akhirnya Uni Soviet dan komunisme juga datang kehancuran Tembok Berlin. Awal akhir Tembok Berlin pada akhir Agustus 1989 ketika Hongaria, sebuah negara bagian dari Blok Timur dihapus pertahanan ke perbatasan dengan Austria.

Ini membantu ribuan Hongaria, serta negara-negara Blok Timur lainnya untuk cacat melalui Hungaria ke Austria. Seperti banyak orang Jerman Timur mulai melakukan perjalanan ke Hungaria untuk membelot, pemerintah Jerman Timur dihentikan perjalanan untuk Jerman Timur Hongaria.

Tak lama setelah Hongaria dihapus pertahanannya dengan perbatasan Austria, Cekoslowakia melakukan hal yang sama. Kali ini GDR memungkinkan Jerman Timur untuk membelot melalui Cekoslowakia. Selain penghapusan pertahanan, pada tahun 1989 dengan Uni Soviet melepaskan cengkeramannya pada Blok Timur, banyak demonstrasi massa berlangsung termasuk dalam Jerman Timur. Pada tanggal 18 Oktober, 1989 pemimpin Jerman Timur, Perkaya Honecker mengundurkan diri. Egon Krenz mengambil tempat.

Sebagai demonstrasi tumbuh dan grew- mendekati lebih dari satu juta orang di Alexanderplatz pada bulan November dan sebagai pembelot terus meninggalkan berbondong-bondong melalui Cekoslovakia, pemerintah berada di bawah tekanan untuk memungkinkan emigrasi melalui perbatasannya sendiri. Untuk mengurangi tekanan ini, pada November 9, 1989 Krenz memutuskan untuk mengizinkan emigrasi langsung melalui melintasi perbatasan Jerman Timur ke Barat.

Sementara keputusan itu dibuat pada tanggal 9 November, peraturan perbatasan baru itu harus dilaksanakan pada 10 November untuk memberikan penjaga perbatasan cukup waktu untuk mempersiapkan. Namun,Gunter Schabowski, Sekretaris Partai Propaganda adalah untuk memberikan pengumuman. Dan sementara Schabowski sedang berlibur pada saat itu, ia memberikan konferensi pers dan menyerahkan pesanan baru.

Sejak orde baru tidak memiliki tanggal 10 November Schabowski pikir pesanan baru itu harus dilaksanakan segera. Pada konferensi pers ia mengumumkan pelaksanaan perintah baru dan dengan pertanyaan lebih lanjut dari wartawan ia membuat pernyataan bahwa peraturan baru akan dilaksanakan segera dan bahwa penyeberangan perbatasan akan termasuk orang-orang dari Berlin.

Seperti ribuan telah baik menyaksikan atau mendengar konferensi pers, segera setelah itu, puluhan ribu Berlin Timur dilarikan ke pos pemeriksaan di Tembok Berlin dan menuntut untuk meninggalkan. Sebagai penjaga perbatasan kewalahan dan tidak ada otoritas pemerintah akan mengeluarkan perintah untuk menggunakan kekuatan, ada efek tidak ada cara untuk menahan ribuan warga yang ingin masuk ke Berlin Barat. Para penjaga perbatasan akhirnya memberi jalan dan memungkinkan Berlin Timur untuk meninggalkan. Berlin Timur bertemu di sisi lain oleh gembira Jerman Barat dan perayaan besar sedang berlangsung.

Dari November 9 pada, Tembok Berlin cepat terkelupas pergi, menggunakan palu besar, alat konstruksi, dll Banyak orang terus potong atau dijual potongan-potongan ini sebagai oleh-oleh. Pembongkaran resmi Tembok Berlin dimulai pada 13 Juni 1990 dan pada 1 Juli 1990 GDR dilembagakan mata uang Jerman Barat dan semua kontrol perbatasan resmi berhenti. Yang terakhir dari Tembok Berlin telah dihapus pada bulan November 1991- namun beberapa potong dinding masih berdiri sebagai peringatan.

Dengan pembongkaran Tembok Berlin, sehingga untuk melakukan pemerintah GDR membongkar. Kedua GDR dan Jerman Barat sepakat untuk menyatukan kembali. Reunifikasi resmi berlangsung pada tanggal 3 Oktober 1990. Nah Itulah sejarah tembok berlin terimah kasih sudah membaca Artikel kami dan semoga bermanfaat.
Recommended


Categories : Sejarah
You May Like

YOU MIGHT ALSO LIKE

PAGEVIEWS